Informasi penting
Study abroad: Before you leave

MEMILIH GELAR MASTER ATAU MBA

MEMILIH GELAR MASTER ATAU MBA

Setelah menyelesaikan studi S1, ada beberapa pilihan yang dapat kamu pilih memasuki dunia kerja, bepergian, atau mengejar gelar master. Jika kamu tertarik untuk melanjutkan pendidikan dan memperoleh lebih banyak keterampilan, gelar master, juga dikenal sebagai gelar pascasarjana, adalah pilihan yang tepat . Tetapi ada berbagai jenis gelar master, dengan beragam terminologi yang mungkin cukup asing. Pada artikel ini kami akan menjabarkan persamaan dan perbedaan antara MBA dan MA untuk membantumu membuat keputusan yang tepat tentang mana yang terbaik untuk masa depan.

 

 

Apa Itu MBA?

Akronim ini merupakan singkatan dari Master of Business Administration dan cocok untuk mahasiswa yang tertarik di bidang bisnis dan keuangan. Meskipun gelar MBA berada pada level yang sama dengan semua gelar master lainnya, perbedaan MBA adalah karena berfokus secara khusus pada pengembangan keterampilan bisnis.

 

 

Kamu mungkin juga diharuskan memiliki pengalaman kerja profesional sebelum melamar kuliah MBA yang dimana hal ini tidak berlaku untuk sebagian besar gelar master. Namun, sebagian besar program MBA tidak akan menentukan program studi mana yang dibutuhkan untuk belajar di tingkat sarjana agar dapat diterima, yang artinya kualifikasi S1 sebelumnya tidak harus terkait dengan bisnis atau keuangan.

 

 

 

Karena program MBA cenderung sangat kompetitif, membutuhkan nilai tertinggi dan sangat diminati di dunia kerja, lulusan MBA sering dianggap lebih dihargai daripada program master lainnya. Namun, jika kamu menginginkan profesi yang tidak terlalu terkait dengan bisnis, kepemimpinan atau keuangan, maka kamu harus mempertimbangkan master (MA) di bidang yang lebih relevan dengan minat.

 

 

Mengapa mempelajari MBA?

MBA adalah jenis program magister tertentu, yang berarti bahwa program tersebut belum tentu lebih baik daripada program magister lainnya. Sebaliknya itu sangat tergantung pada aspirasi pribadimu. Karier apa yang ingin dikejar? Akankah memiliki gelar master atau MBA membedakan kamu dari pelamar lain? Apakah kamu ingin mengembangkan keterampilan dalam bisnis secara khusus? Setelah kamu dapat menjawab beberapa pertanyaan ini, maka kamu tahu harus mengambil gelar master atau MBA.

 

 

Salah satu keuntungan memperoleh gelar MBA adalah diakui secara internasional. Jadi, jika sedang belajar di luar negeri, dan berharap nantinya bekerja di negara lain setelah lulus, gelar MBA akan sangat membantu ketika mencari pekerjaan di luar negeri. Namun, belajar MBA di luar negeri tidak akan murah tanpa beasiswa. Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan pilihan kamu dan seberapa layak untuk mengejar gelar MBA. Karena kamu mungkin juga membutuhkan pengalaman kerja sebelum melamar.  MBA dikenal intensif dan menantang tetapi juga sangat bermanfaat.

 

 

 

Persyaratan masuk MBA

Perbedaan utama antara master umum dan MBA adalah bahwa kursus MBA biasanya mengharuskan siswa untuk memiliki setidaknya tiga tahun pengalaman yang relevan. Ada juga ujian masuk khusus yang dikenal sebagai GMAT (Tes Masuk Manajemen Umum) yang merupakan tes pilihan ganda, berbasis komputer. Secara umum, skor 650-690 bagus dan 700+ bagus.

 

 

 

Apa Itu master?

Gelar master adalah istilah untuk program pendidikan tinggi yang diajarkan pada tingkat di atas S1. Ada berbagai macam mata pelajaran untuk dipilih di tingkat master seperti Master of Arts dalam Ilmu Politik, Master of Science dalam Teknik Komputer, Magister Teknik, dll. Struktur dan harapan master berbeda dengan studi sarjana.

 


 

Beberapa kursus pascasarjana biasanya berlangsung antara satu hingga dua tahun tergantung pada subjek dan apakah kamu memilih paruh waktu atau penuh waktu. Seorang master juga akan melibatkan studi dan penelitian yang lebih independen dengan waktu tatap muka yang sering lebih sedikit daripada di tingkat sarjana. 

 

 

Mengapa mempelajari master?

Ada banyak alasan mengapa seseorang memilih untuk meraih gelar master. Ini mungkin termasuk juga alasanmu:

 

  • Meningkatkan prospek pekerjaan dan gaji

  • Mengembangkan pengetahuan tentang bidang minat tertentu

  • Batu loncatan menuju gelar PhD

  • Mengubah karir / pindah ke industri baru

  • Sukses dalam karir saat ini

 

Hal terbaik tentang seorang master adalah kamu tidak harus langsung terjun ke dalamnya setelah lulus dari sarjana. Kamu dapat meluangkan waktu untuk bekerja atau mencari tahu apa yang ingin kamu lakukan sebelum melanjutkan ke gelar lain. 

 

 

Di Inggris misalnya, pemegang gelar master lebih cenderung memiliki profesi yang sangat terampil daripada mereka yang belum pernah belajar master. Faktanya, 79 persen mahasiswa pascasarjana usia kerja dipekerjakan di posisi berketerampilan tinggi dibandingkan dengan 66 persen mahasiswa pascasarjana usia kerja.

 

 

 

Persyaratan masuk master

Tidak seperti MBA, gelar master biasanya membutuhkan kualifikasi sarjana yang relevan atau serupa untuk menunjukkan pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki di bidang ini. Ini juga perlu didemonstrasikan sebagai bagian dari aplikasi Anda. Untuk beberapa kursus, perbedaan jurusan pada S1 dapat ditiadakan.

 

 

Langkah selanjutnya adalah menggunakan alat pencari jurusan kami untuk menemukan jalur studi yang sesuai dengan preferensi dan kualifikasimu.

 

 

 

 

Baca juga:

5 UNIVERSITAS KANADA DENGAN PROGRAM MBA TERBAIK DI DUNIA

PELUANG KARIR LULUSAN MBA DALAM PEMASARAN DIGITAL

Wajib dibaca